25 Juli 2024

Gelombang-Gelombang Feminisme (Final)

0Shares

Gelombang Ketiga

Sebagaimana gelombang pertama dan kedua, sedikit sulit untuk menentukan dengan tepat kapan gelombang ketiga gerakan feminis ini tepatnya dimulai. Namun, kebangkitan aktivisme hak-hak perempuan ini secara tradisional dilihat sebagai tanggapan terhadap arus utama feminisme gelombang kedua.

Ketika gelombang ketiga dimulai pada 1990-an, para aktivis hak-hak perempuan merindukan sebuah gerakan yang melanjutkan pekerjaan para pendahulu mereka. Selain itu, para perempuan ini ingin menciptakan gerakan arus utama yang mencakup berbagai tantangan perihal perempuan dari berbagai ras.

Meskipun sulit juga bagi mereka untuk menutupi sebuah insiden yang memulai gelombang ketiga. Terdapat dua peristiwa yang secara tradisional dianggap menginspirasi generasi baru aktivis hak-hak perempuan. Yang pertama adalah sidang Anita Hill tahun 1991 yang memicu dukungan feminis nasional ketika Hill bersaksi melawan calon Mahkamah Agung untuk pelecehan seksual.

Saat menonton audiensi tersebut, Rebecca Walker, putri dari salah satu ikon gelombang kedua Alice Walker, mulai mengidentifikasi iklim politik saat itu sebagai “Gelombang Ketiga”. Selain itu, mulai tahun 1990-an, band punk rock feminis bawah tanah muncul di grup “Riot Grrrl”. Kelompok “gadis” ini menggabungkan budaya punk dengan politik, feminisme, dan gaya. Kedua peristiwa ini turut membantu mengantarkan gerakan feminis ke sebuah era baru aktivisme perempuan.

Literatur Gelombang Ketiga

Tepat di awal terbitnya gelombang ketiga, sarjana feminis mulai menerbitkan literatur baru yang membantu pembaca lebih memahami teori feminis. Misalnya pada tahun 1989, pengacara dan ahli teori Kimberlé Crenshaw mengembangkan “interseksionalitas” untuk menunjukkan bagaimana berbagai identitas seseorang (ras, kelas, jenis kelamin, dll.) bertumpang tindih untuk memengaruhi cara mereka diperlakukan.

Teori ini mengarah pada “feminisme interseksional”, yang dibentuk sebagai tanggapan terhadap berbagai cara perempuan ditindas. Pada tahun 1990, dua cendekiawan revolusioner lainnya memasukkan ide interseksionalitas ke dalam karya mereka. “Masalah Gender: Feminisme dan Subversi Identitas” dari Judith Butler dan “Pemikiran Feminis Hitam: Pengetahuan, Kesadaran, dan Politik Pemberdayaan” dari Patricia Hill Collins, keduanya mendekati teori feminis dengan mempelajari identitas sosial dan politik perempuan.

Sumber: Womenshistory.org
Anita Hill Bersaksi (Okt 1991)
oleh Jenkins, R. Michael, fotografer

Dengar Pendapat Anita Hill

Pada 11 Oktober 1991, dunia menyaksikan pengacara Anita Hill bersaksi melawan calon Mahkamah Agung AS Clarence Thomas atas pelecehan seksual. Dalam audiensi yang disiarkan televisi di hadapan Komite Kehakiman Senat, Hill menyatakan bahwa Thomas telah berulang kali melecehkannya saat dia menjadi pegawainya di Departemen Pendidikan dan Komisi Kesempatan Kerja yang Setara.

Menurut Hill, ketika dia bekerja sebagai ajudannya, Thomas sering menekannya untuk berkencan dan sering membuat komentar yang tidak pantas secara seksual selama percakapan kerja mereka. Terlepas dari kesaksian Hill, Thomas masih dikukuhkan sebagai Hakim Agung setelah sidang tiga hari.

Perang 1861-1865 Amerika Sipil (1861 – 1865)

Meskipun Thomas dan Hill sama-sama orang Afrika-Amerika, Thomas percaya bahwa persidangan terhadapnya setara dengan “hukuman mati tanpa pengadilan berteknologi tinggi”. Metafora ini menunjukkan bahwa dia dianiaya karena rasnya. Karena mereka berdua bersaksi di hadapan komite yang semuanya berkulit putih, semuanya laki-laki, sejarah wanita Afrika-Amerika juga mengalami sejarah di mana mereka digantung dan dianiaya dan tidak pernah muncul dalam pembahasan manapun.

Pengacara dan penulis teori “interseksionalitas” Kimberlé Crenshaw adalah anggota tim hukum Hill. Dia kemudian menulis bahwa keyakinan bahwa hukuman mati tanpa pengadilan adalah simbol pamungkas dari teror rasis “menghapus perempuan kulit hitam dari gambar.” Selain itu, salah satu tokoh sejarah paling terkemuka yang menentang hukuman mati tanpa pengadilan terhadap orang Afrika-Amerika adalah seorang wanita kulit hitam.

Gelombang Keempat

Beberapa orang mengira kita masih berada di gelombang ketiga feminisme karena gelombang keempat tidak terlalu banyak berubah seperti pertumbuhan gerakan yang berkelanjutan. Namun, dengan gerakan #MeToo dan kebangkitan serangan terhadap hak-hak perempuan, banyak yang percaya bahwa kita sedang hidup dalam gelombang yang baru ini yakni gelombang keempat. Aktivisme media sosial telah mendorong gerakan ini dengan kuat ke era teknologi. Itu dibangun di atas penekanan gelombang ketiga pada inklusivitas dan mengajukan pertanyaan sulit tentang apa arti sebenarnya dari pemberdayaan, kesetaraan, dan kebebasan?

Feminisme gelombang keempat terus memperhitungkan interseksionalitas. Kritik terhadap “feminisme kulit putih”, yang mengabaikan perjuangan tidak biasa dari kelompok wanita kulit berwarna, mengungkap bagaimana ide dan feminis non-kulit putih telah –dan terus– ditekan.

Hak trans juga menjadi bagian besar dari percakapan. Feminisme sering menjadi tempat yang tidak ramah dan bermusuhan bagi perempuan trans dan orang lain yang menolak biner gender. Banyak feminis gelombang keempat bekerja untuk memerangi pengucilan ini. Seperti halnya setiap gelombang sebelumnya (dan gelombang apa pun yang datang setelahnya), gelombang keempat sangatlah kompleks. Ini mencakup banyak gerakan yang saling melengkapi dan berbenturan. Ketegangan ini tidak dapat dihindari. Sementara beberapa jenis feminisme dapat berdampak buruk, memiliki beragam suara membuat feminisme lebih inklusif dan sukses.

Selesai. Sampai berjumpa di gelombang selanjutnya.

***(MJ)

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai