17 April 2024

3 Penulis Hebat Perempuan Kuba (1): Getrudis Gomez De Avellaneda

0Shares

Kali ini, mengingat tak lama lagi kita akan menjelang bulan Maret, Bulan di mana sebuah tanggal dipilih setiap tahun untuk menghormati perempuan, yakni 8 Maret.

Kita akan membahas tiga orang perempuan berpengaruh dalam literasi Kuba.

GERTRUDIS GÓMEZ DE AVELLANEDA

Lahir di Puerto Príncipe, Kuba, pada 23 Maret 1814- Meninggal di Madrid, Spanyol, pada 1 Februari 1873.

Puisinya dibedakan dengan analisis keadaan emosional yang berasal dari pengalaman cinta. Tema ini berusaha menanggapi salah satu tema konstan dalam karir sastranya: kekosongan spiritual dan kerinduan yang tidak terpuaskan.

Yang diungkapkan dengan cemerlang dalam syair-syairnya seperti berikut ini:

“Yo como vos para admirar nacida, / yo como vos para el amor creada, / por admirar y amar diera mi vida, / para admirar y amar no encuentro nada.”

Yang diartikan sebagai berikut:

“Aku sebagaimana kamu mengagumi kelahiran,

Aku sebagaimana kamu akan cinta yang diciptakan,

Untuk mengagumi dan mencinta aku akan memberikan hidupku,

Untuk mengagumi dan mencintai aku tidak menemukan apa-apa.”

Dia juga mengolah genre naratif dan terutama yang dramatis. Di Spanyol ia menulis serangkaian novel, yang paling terkenal adalah “Sab” (1841), sebuah serial yang membahas tema anti-perbudakan dan cinta tak berbalas. Dua perempuan dengan makian terhadap pernikahan.

Novelnya yang lain, “Guatimozín”, menyatukan banyak sekali ilmu sejarah dan berlatarkan di Meksiko pada saat penaklukan.

Dalam sisa karya naratifnya, meskipun tidak memiliki kekuatan seperti tiga yang pertama, kritik yang gigih terhadap masyarakat konvensional masih ada.

Kesuksesan terbesarnya di teater diperoleh dengan dua drama alkitabiah: “Saúl” (1849) dan, yang paling happening kala itu adalah, “Baltasar” (1858), dianggap sebagai mahakaryanya di bidang drama.

Keduanya menunjukkan aspek Romantisisme yang berbeda. “Saúl” mewakili pemberontakan, sementara “Baltasar” menampilkan keletihan vital, melankolis “kejahatan abad ini” yang akan dirasakan di paruh kedua oleh penyair simbolis Prancis dan modernisme Hispanik.

Feminisme dalam Karyanya

Di antara komedi-komedinya, perlu diperhatikan “La hija de las flores” (1852). Pada tahun 1860 dia menulis “La mujer”, serangkaian artikel di mana dia mengangkat kesetaraan intelektual antara perempuan dan laki-laki, dan bahkan superioritas intelektual perempuan:

No ya la igualdad de los sexos, sino la superioridad del nuestro

“Bukan lagi kesetaraan, melainkan keunggulan kita”

Banyak yang telah dibahas tentang kewarganegaraan penulis ini. Baik Kuba dan Spanyol mengklaimnya sebagai milik mereka.

Orang Kuba dan Spanyol sama-sama memasukkannya ke dalam antologi dan studi yang didedikasikan untuk penyair dari negara mereka masing-masing.
Di sisi lain, dia dianggap sebagai penyair romantis par excellence; pahlawan perempuan tragis yang diakui di depan umum sangat tidak bahagia dalam kehidupan pribadinya.

Terlepas dari apakah gambar itu didasarkan pada peristiwa nyata, jelas bahwa dia mempromosikannya di masa hidupnya, dan banyak pengagum dan kritikusnya kemudian membantu mempertahankannya setelah kematiannya.

Selain itu, banyak dari karyanya selalu dibaca dan dianalisis dari perspektif biografi, karena publikasi korespondensi cintanya dengan Ignacio Cepeda secara anumerta, yang karenanya biografinya sebagian besar telah menutupi pentingnya warisan sastranya.

Kritik feminis dekade terakhir telah menyoroti
ciri sui generis produksi sastra perempuan, yang dinamikanya baru sekarang mulai dipahami dari segi nilai-nilai hegemonik budaya phallosentris, karena perempuan selalu memiliki peran sekunder dalam tataran sejarah dan sosial.

Pentingnya “Tula” atau “La Avellaneda” diresapi dalam setiap karya sastranya, karena tak dipungkiri mereka memberikan suara dan dukungan kepada perempuan, yang dengan peran yang hampir tidak ada, dapat muncul dan terlibat dalam kanon sastra.

Oleh karena itu, karyanya telah dipelajari secara luas oleh banyak orang untuk mengekspresikan ide-ide kontemporernya dan mempertahankan warisannya untuk waktu yang lama.

Sumber: https://noticias.upr.edu.cu/

***(MJ)

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai