25 Februari 2024

3 Penulis Hebat Perempuan Kuba (2): Dulce Maria Loynaz

0Shares

Lahir di Havana Kuba; 10 Desember 1902- Meninggal di Havana, Kuba; 27 April 1997.

Dianggap sebagai salah satu tokoh utama sastra Kuba dan universal. Dia memperoleh Hadiah Miguel de Cervantes pada tahun 1992. Dia menerbitkan puisi pertamanya di La Nación, pada tahun 1920, tahun di mana dia juga berkunjung ke Amerika Serikat.

Sejak tanggal itu dia melakukan banyak perjalanan melalui Amerika Utara dan hampir seluruh Eropa, termasuk kunjungan ke Turki, Suriah, Libya, Palestina, dan Mesir. Dia mengunjungi Meksiko pada tahun 1937, beberapa negara Amerika Selatan antara tahun 1946 dan 1947, dan Kepulauan Canary pada tahun 1947 dan 1951, di mana dia dinyatakan sebagai putri angkat.

Karya Perjalanan

Karya awalnya meliputi “Invierno de almas” dan “Vesperal”; Teks lain muncul dalam publikasi tersebut antara tahun 1920 dan 1938. Pada tahun 1929 Dulce María, bersama ibu dan saudara perempuannya, melakukan perjalanan melalui Timur Tengah di mana mereka mengunjungi Turki, Suriah, Libya, Palestina, dan Mesir.

Perjalanan terakhir ini secara khusus memengaruhi penyair wanita yang, setelah mengunjungi museum Luxor dan melihat makam Tutankhamun, akan menulis puisi epistolary liris dengan konotasi romantis yang mendalam kepada mendiang firaun.

Pada tahun 1947 ia menerbitkan kumpulan puisi Juegos de agua, dan sejak tahun 1950 penerbit
Spanish tertarik dengan karya Cuban, menerbitkan beberapa karyanya.

Sejak saat itu, khususnya sejak tahun 1951, tanggal penerbitan satu-satunya
novel, Taman. Itu akan diikuti oleh karya “Le seguirían Carta de amor al rey Tut-Ank-Amen” (1953), “Poemas sin nombre” (1958) dan “Un verano en Tenerife” (libro de viajes) yang menurut penulisnya, adalah “hal terbaik yang pernah saya tulis”.

Antara lain karena sang penyair, pada perjalanan pertamanya ke pulau itu, jatuh cinta padanya dan mengadopsi Spanyol sebagai tanah air keduanya. Karyanya juga diterima dengan sangat baik di negara itu.

Pada tahun 1950 dia menerbitkan kronik mingguan di El País dan Excelsior. Juga berkolaborasi dalam Social, Grafos, Diario de la Marina, El Mundo, Majalah Cubana, Cubana dan Majalah Origins Bimestre.

Karya Kontroversial

Dalam prosanya, sangat penting untuk menyoroti bukunya Fe de vida, obra
otobiografi dan berfokus terutama untuk membuat suami keduanya dikenal, Pablo Álvarez de Cañas tidak terlihat oleh banyak orang sampai saat itu, yang merupakan sosok yang relevan di lingkaran sosial Havana pada saat itu.

“Jardín” ditulis antara tahun 1928 dan 1935 dan diterbitkan di Spanyol pada tahun 1951. Dalam novel ini, sumber daya karakteristik realisme magis dapat diapresiasi, sebuah elemen penting ketika menganalisis karya ini, mengingat itu ditulis antara dekade kedua dan ketiga abad ke-20.

Sehingga mengantisipasi para penulis yang mengeksploitasi wacana naratif ini dalam beberapa dekade kemudian.

Meskipun segala yang berkaitan dengan “Jardín” semuanya kontroversial, harus diakui bahwa unsur stilistika yang digunakan pengarang telah menempatkan novel ini sebagai pendahulu dari novel Hispanik Amerika saat ini. Gabriela Mistral berkata tentang novel itu:

Bagi saya, membaca Jardín adalah “review” terbaik dari bahasa Spanyol
dari apa telah saya lakukan dalam waktu yang cukup lama …

Pengaruh Revolusi Kuba

Sebagai hasil dari kemenangan Revolusi Kuba, penyair wanita itu mengisolasi dirinya dari kehidupan sosial untuk waktu yang lama di rumahnya di El Vedado. Namun, itu adalah pendiriannya yang bersikap apolitis, di negara di mana rezim baru sedang didirikan, yang membuatnya tidak tahu apa-apa di tanahnya sendiri.

Dia menerima banyak tawaran dari Spanyol dan AS, tetapi dia tidak pernah meninggalkan negaranya, mungkin karena dia adalah putri seorang jenderal di tentara pembebasan.

Pada suatu kesempatan mereka mengusulkan untuk meninggalkan tanah airnya dan dia berkata: “Saya adalah putri dari orang yang berjuang untuk kebebasan Kuba, yang harus pergi adalah putra dari orang yang menginginkan saya terus menjadi orang terjajah.” Dia tinggal di pengasingan internal di negaranya sendiri.​

Publikasi terbarunya di Kuba adalah “Poemas escogidos” (1985), “Bestiarium” (1991) dan “La novia de Lázaro” (1991).

Kumpulan Karyanya

Diputación de Cádiz menerbitkan “Poemas náufragos”, dan sebuah editorial “Espasa Calpe” pada tahun 1992. Demikian pula, pada tahun 2001, seorang peneliti muda Kuba yang saat ini tinggal di Meksiko, Roberto Carlos Hernández Ferro, menerbitkan dengan penerbit Havana Extramuros pilihan puisi yang hampir tidak dikenal oleh Loynaz, dianggap sebagai teks pertamanya, yang tersebar di pers berkala dekade ini dari rentang waktu dua dekade.

Pilihan ini dikelompokkan dengan judul The Rough Path, sebuah nama yang
juga sesuai dengan puisi pertama dari seleksi tersebut, di mana, dengan nilai eksegetis yang luar biasa, penyusun mengklarifikasi dalam prolognya tanggal yang benar penerbitan soneta “Sepuluh soneta untuk Kristus”, di surat kabar La Nación, yaitu April 1920 dan bukan pada tahun 1921, di Majalah Asosiasi Perempuan Camagüey pun demikian.

Sebuah Pencarian

Pada 1960-an, pianis dari Pinar del Río José Antonio Martínez de Osaba mulai menaruh minat pada kehidupan Dulce María Loynaz dan membuat sebuah pertanyaan tentang keberadaan penyair wanita itu.

Beberapa mengatakan bahwa dia pergi ke luar negeri dengan suaminya Pablo Álvarez de Cañas, yang lain mengatakan dia masih tinggal di Havana, tetapi tidak ada yang tahu persis di mana tempat tinggalnya.

Beberapa mengklaim bahwa dia telah meninggal. Setelah pencarian yang gigih, dia menemukan keberadaan Loynaz pada tahun 1969 dan, melalui korespondensi ekstensif dan kunjungan berkala, mereka menjalin persahabatan yang erat.

Itu adalah pendekatan pertama penulis dengan tanah Vueltabajo. Dan tak diragukan lagi, ikatan persahabatan antara penyair perempuan dan Pinar del Río adalah hasil dari upaya sejarawan Aldo Martínez Malo, yang bertemu dengannya pada tahun 1971.

Dan dengan siapa dia menjalin korespondensi ekstensif lainnya yang nantinya akan dikumpulkan dalam surat-surat yang tidak pernah ada lagi atau hilang. Di Pinar del Río dia menerima banyak penghargaan, baik untuk dia maupun saudara laki-lakinya.

Pada tahun 1990, setelah menyumbangkan perpustakaan pribadinya yang menyimpan judul-judul penting, banyak edisi Príncipe, dan karya yang dipersembahkan oleh penulisnya ini, ia mendirikan “Centro de Promoción y Desarrollo de la Literatura Hermanos Loynaz” di kota Pinar del Río.

Juga diprovinsi ini, kurang lebih selama bertahun-tahun diselebrasikan, pertemuan Ibero-Amerika tentang kehidupan dan pekerjaannya.

Pengharhaan-Penghargaan

Pada tahun 1953, diundang oleh Universitas Salamanca, ia menghadiri perayaan VII Centenary House of Advanced Studies ini. Pada tahun 1959 dia terpilih sebagai anggota Akademi Bahasa Kuba, yang dia pimpin dari tahun 1992 hingga saat kematiannya.

Selama hidupnya ia menerima banyak penghargaan dan penghargaan. diantara mereka yang sangat menonjol adalah penghargaan Cervantes yang disebutkan di atas pada tahun 1992, Gran Cruz de Ordo Alfonso X el Sabio pada tahun 1947, dan penunjukan Lady of the Ordo Isabella Katolik.

Di Kuba, dia antara lain menerima Félix Varela Cultural Order dan National Literature Award. Sebagai seorang wanita dan penulis, dia kagum dengan kombinasi aneh antara kekerasan dan kehalusan, yang terungkap dalam teks-teksnya.

Sumber: https://noticias.upr.edu.cu/

***(MJ)

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai