21 Februari 2024

Ekofeminisme

0Shares

Ekofeminisme Sosialis

Aktivis-cendekiawan kunci dalam ekofeminisme materialis adalah Maria Mies dan Veronika Bennholdt-Thomsen di Jerman; Vandana Siwa di India; Ariel Salleh di Australia; Mary Mellor di Inggris; dan Ana Isla di Peru.

Ekofeminisme materialis tidak dikenal luas di Amerika Utara selain dari jurnal kolektif di Capitalism Nature Socialism.

Pandangan materialis menghubungkan institusi seperti tenaga kerja, kekuasaan, dan properti sebagai sumber dominasi atas perempuan dan alam.

Ada hubungan yang dibuat antara subjek-subjek ini karena nilai-nilai produksi dan reproduksi. Dimensi ekofeminisme ini juga dapat disebut sebagai “feminisme sosial”, “ekofeminisme sosialis”, atau “ekofeminisme Marxis”.

Menurut Carolyn Merchant, “Ekofeminisme sosial menganjurkan pembebasan perempuan melalui penjungkirbalikkan hierarki ekonomi dan sosial yang mengubah semua aspek kehidupan menjadi masyarakat pasar yang saat ini bahkan menyerang rahim/reproduksi perempuan,”.

Ekofeminisme dalam pengertian ini berusaha untuk menghilangkan hierarki sosial yang mendukung produksi komoditas (yang mana didominasi oleh laki-laki), daripada reproduksi biologis dan sosial.

Misogini adalah Masalah Ekologi

Mungkin lebih mudah untuk mengenali tuntutan ekofeminis dalam gerakan ekologi perempuan daripada dalam perjuangan populer pekerja dan lainnya di jantung industri kapitalis akhir.

Bagi mereka yang tidak sepenuhnya terasing dari alam dan mampu menarik swasembada mereka sendiri langsung dari alam, permintaannya mungkin “Ikan, bukan minyak. Hasil bumi, bukan tambang”.

Tetapi bagi orang lain yang mata pencahariannya terikat dengan lingkungan jalan-jalan kota dan tempat kerja kerah putih dan biru, pernyataan “Tidak!” yang keras atas pelecehan seksual dan penyerangan di tempat kerja adalah perjuangan gender pekerja yang sama untuk kontrol atas ekologi yang mereka huni (misalnya trend #MeToo).

“Misogini, secara keseluruhan, adalah masalah ekologi. Budaya pemerkosaan secara signifikan mengubah atau mendefinisikan hampir setiap hubungan wanita dengan lingkungan di mana ia hidup dan alam raya” (Smith, 2019).

Lagu anti-pemerkosaan wanita Chili, “Un Vialodor en Tu Camino” (“Seorang Pemerkosa di Jalan Anda”), dilakukan pada 25 November 2019 sebagai pengakuan atas Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan Terhadap Perempuan.

Dalam beberapa minggu kala itu dilakukan sebagai protes oleh kelompok besar perempuan di puluhan negara (McGowan, 2019),

“Patriarki adalah hakim, siapa yang menghakimi kita karena dilahirkan? dan hukuman kami, ini adalah kekerasan yang tidak Anda lihat. Itu femisida, impunitas untuk pembunuh saya, itu menghilang, ini pemerkosaan. Dan itu bukan salahku, bukan di mana aku berada, bukan bagaimana aku berpakaian. Pemerkosa adalah Anda, mereka adalah pemerkosa, para hakim, negara, presiden”

Lirik, tarian yang menyertainya, dan popularitas viral mereka adalah kesaksian tentang pemerkosaan di mana-mana sebagai batas sistemik kemampuan perempuan untuk bergerak bebas dan tetap hidup.

Kegigihan kekerasan seksis dan rasis dalam budaya dan ekonomi politik kapitalisme akhir terikat, pertama-tama, dengan keterasingan masyarakat dari alam dan dari beragam cara “subsistensi independen” mereka.

Di bentangan besar ancaman di hadapan mata akan krisis ekologis dan krisis pangan di dalamnya, ekofeminisme ialah salah satu jalan keluar dari penindasan perempuan paling konkrit dan holistik yang mana juga secara budaya di mana bumi diumpamakan atau dinisbatkan sebagai ibu, Ibu Bumi, Mother Earth dan lain sebagainya.

Milla Joesoef

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai