19 Juni 2024

Ketidakadilan Gender, Kemiskinan dan HAM

0Shares

Setiap hari, di setiap negara di dunia, perempuan dihadapkan pada diskriminasi dan ketidaksetaraan. Mereka menghadapi kekerasan, pelecehan dan perlakuan yang tidak setara di rumah, di tempat kerja dan di komunitas mereka yang lebih luas – dan tidak diberi kesempatan untuk belajar, memiliki pendapatan sendiri dan memimpin.

Perempuan merupakan mayoritas dari mereka yang hidup dalam kemiskinanMereka memiliki sumber daya yang lebih sedikit, kekuatan yang lebih sedikit dan pengaruh yang lebih kecil dibandingkan dengan laki-laki, dan dapat mengalami ketidaksetaraan lebih lanjut karena kelas, etnis dan usia mereka, serta fundamentalisme agama dan lainnya.

Ketidaksetaraan gender adalah pendorong utama kemiskinan. Dan penolakan mendasar terhadap hak-hak perempuan.

Ketidaksetaraan Gender di Dalam Angka

24%Perempuan membentuk kurang dari 24% anggota parlemen dunia dan 5% walikotanya.
24%Rata-rata, perempuan dibayar 24% lebih rendah daripada laki-laki untuk pekerjaan yang sebanding, di semua wilayah dan sektor.
2/3Hampir dua pertiga dari 781 juta orang dewasa buta huruf di dunia adalah perempuan, proporsi yang tetap tidak berubah selama dua dekade.
153153 negara memiliki undang-undang yang mendiskriminasi perempuan secara ekonomi, termasuk 18 negara di mana suami dapat secara hukum mencegah istri mereka bekerja.
1 in 3Di seluruh dunia, 1 dari 3 perempuan dan anak perempuan akan mengalami kekerasan atau pelecehan dalam hidup mereka.
61%44% lesbian dan 61% wanita biseksual mengalami pemerkosaan, kekerasan fisik, atau penguntitan oleh pasangan intim, dibandingkan dengan 35% wanita heteroseksual.
1 in 10Sebelum pandemi, hampir satu dari sepuluh orang LGBTQ+ menganggur, kira-kira dua kali lipat dari orang non-LGBTQ+.
sumber: oxam.org

Mencapai Keadilan Gender untuk Mengatasi Kemiskinan

Keadilan gender merupakan kesetaraan dan kesetaraan penuh antara perempuan dan laki-laki di semua bidang kehidupan, menghasilkan perempuan bersama-sama, dan atas dasar kesetaraan dengan laki-laki, mendefinisikan dan membentuk kebijakan, struktur dan keputusan yang mempengaruhi kehidupan mereka dan masyarakat secara keseluruhan.

Perbaikan lebih lanjut dalam undang-undang dan kebijakan diperlukan akan tetapi masih tidak cukup. Untuk mengubah gender dan relasi kuasa, serta struktur, norma, dan nilai yang mendukungnya, sangat penting untuk mengakhiri kemiskinan dan menantang ketidaksetaraan.

Jika perempuan mengambil kendali dan mengambil tindakan kolektif, ini adalah pendorong terpenting dari perbaikan berkelanjutan dalam hak-hak perempuan, dan merupakan kekuatan yang kuat untuk mengakhiri kemiskinan tidak hanya bagi perempuan dan anak perempuan, tetapi juga bagi orang lain.

Perempuan adalah mayoritas dari mereka yang hidup dalam kemiskinan. Pemerintah dan lembaga sosial semakin memperlakukan perempuan dan orang-orang LGBTQIA+ secara tidak adil dan dengan cara yang bias.

Mereka memiliki sumber daya yang lebih sedikit, kekuatan yang lebih sedikit dan pengaruh yang lebih kecil dibandingkan dengan laki-laki, dan dapat mengalami ketidaksetaraan lebih lanjut karena kelas, etnis dan usia mereka, serta fundamentalisme agama dan lainnya.

Diperlakukan Sama dan Menikmati Hak yang Sama Tidak Peduli Jenis Kelamin Anda Adalah Hak Asasi Manusia yang Mendasar

Ketidaksetaraan gender adalah salah satu bentuk ketidaksetaraan tertua dan paling meresap. Selama berabad-abad telah menyebabkan diskriminasi dan pengucilan perempuan, non-biner dan trans dari kehidupan sosial, politik, dan ekonomi. Ini juga menghalangi perempuan dari peran kepemimpinan dan telah menyebabkan meningkatnya kekerasan berbasis gender.

Pandemi Covid-19 telah memperburuk situasi ini. Ketimpangan struktural juga meningkat. Secara khusus, pemerintah dan lembaga sosial semakin memperlakukan perempuan dan orang-orang LGBTQIA+ secara tidak adil dan dengan cara yang bias. Ketimpangan yang berkelindan juga memburuk. Ini berarti, selain dianiaya karena jenis kelamin Anda, Anda juga didiskriminasi karena etnis, orientasi seksual, ras, kecacatan, pendapatan, dan pekerjaan Anda, dll. Akibatnya, kita sekarang memiliki kesenjangan gender dan ras yang lebih luas.

Ini tidak dapat diterima dan ini menempatkan banyak orang pada risiko serius setiap harinya.

Berjuang Untuk Dunia Feminis dan Keadilan Gender

Kita sadari bahwa tidak ada keadilan ekonomi, sosial, dan lingkungan tanpa keadilan gender. Kita semua bekerja untuk memastikan bahwa perempuan dan anak perempuan, LGBTQIA+, dan orang-orang non-biner hidup bebas dari diskriminasi dan kekerasan berbasis gender.

Kemudian berkampanye melawan hak istimewa dan dominasi laki-laki yang mengakar kuat yang mencegah perempuan menyadari hak-hak mereka dan bekerja dengan masyarakat untuk menantang norma dan keyakinan berbahaya yang mendorong pelecehan dan membuat perempuan tetap miskin.

Apa yang perlu kita ingat bersama adalah:

1. Perempuan, anak perempuan, dan orang-orang LGBTQIA+ dapat menyadari hak-hak penuh mereka, termasuk hak-hak yang berdampak pada kesehatan seksual dan reproduksi mereka.

2. Kekerasan terhadap perempuan, anak perempuan, dan orang-orang non-biner dihilangkan dan perlindungan ditawarkan selama dan setelah guncangan dan krisis ketika risiko diskriminasi, eksploitasi dan pelecehan meningkat.

3. Kebijakan dan praktik melindungi persamaan hak perempuan, anak perempuan, dan anggota komunitas LGBTQIA+ dan semua orang yang mengalami diskriminasi berdasarkan gender atau jenis kelamin.

4. Perempuan dan anggota komunitas queer berada dalam posisi kepemimpinan di berbagai sektor dengan pengakuan yang sama terhadap laki-laki dan dalam jumlah yang sama. Mereka membentuk kebijakan publik, termasuk pengambilan keputusan tentang perdamaian dan keamanan.

5. Aktivis, organisasi, dan gerakan feminis tumbuh dalam kekuatan. Mereka memimpin secara setara, aman dan bebas di ruang online dan offline, mengungkap bagaimana praktik patriarki berinteraksi dengan bentuk-bentuk ketidaksetaraan lainnya, dan dilindungi dari reaksi anti-hak asasi manusia yang kejam.

Bersama-sama Kita Dapat Mengubah Ini dan Mencapai Keadilan Gender!

Jika kita berdiri bersama, kita dapat menuntut agar perempuan, non-biner, LGBTQIA+ menikmati hak penuh mereka dan menjalani kehidupan dengan bermartabat, bebas dari diskriminasi, kekerasan, dan penindasan.

*)Milla Joesoef

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai