19 Juni 2024

Perempuan Wiraswasta Dan Peghapusan Kesenjangan Gender Di Kuba

Hukum di Kuba jelas mengenai hak-hak  ini. Orang membutuhkan konsistensi dalam pendidikan, latihan dan pertahanan mereka. Karena perlu mengubah mentalitas  dan laki-laki, menetapkan nilai-nilai baru dan mengatasi prasangka, seperti yang diingatkan oleh pemimpin , Vilma Espín. Ini akan selalu terjadi tugas yang tertunda, untuk membebaskan.
0Shares

Meskipun jumlah  yang tergabung dalam wirausaha adalah 201.654 -hingga tahun lalu – masih banyak yang harus dilakukan terkait hal ini.

Jumlah total orang yang bekerja “wiraswasta”, menurut Daftar Wajib Pajak Kantor Administrasi Pajak Nasional sebanyak 585.921 orang. Perlu disebutkan di sini “tetapi”,  – lebih dari 34 persen – dikaitkan dengan tugas-tugas “tradisional”, yang ditugaskan padanya penitipan dan layanan anak. Mereka adalah minoritas sebagai pemilik usaha dan sebagian besar Kebanyakan dari mereka berprofesi sebagai pekerja kontrak.

Elemen lain yang saat ini dikritik berkaitan dengan reproduksi pola “barat” di mana mereka mengklasifikasikan perempuan muda, berpenampilan baik dan bahkan mahasiswa, yang mempromosikan model “kecantikan”, untuk memilih beberapa pekerjaan jasa. Stereotip yang mereproduksi skema dan membatasi semua  dan bahkan laki-laki, yang mungkin lebih menyukai pekerjaan itu.

Dalam diskusi ini hanya ada satu cara, yaitu pendidikan. Dilindungi oleh kebijakan publik, yang mengandung rasa integratif dan menghormati seluruh masyarakat. Tingkatkan kesadaran dan hilangkan kulit kecokelatan konsep patriarki yang merugikan, hingga menjadikan semua anggota keluarga bertanggung jawab atas kehidupan dari yang lain.

Di tingkat sosial, memperjuangkan model pemerintahan yang baru, dimana semua sistem berpartisipasi,
badan buruh, lembaga, badan ekonomi dan sosial, yang akan merusak kualitas hidup yang lebih baik.

Menghadapi beban kerja yang semakin meningkat. Banyak dari mereka, mereka harus mempunyai lebih dari satu pekerjaan, bergabung dengan pasar tenaga kerja informal, atau bahkan keluar dari pasar tenaga kerja formal.

Wiraswasta muncul sebagai aktivitas otonom, bagi perorangan, pemilik atau bukan pemilik alat kerja, untuk memberikan jasa atau menghasilkan barang-barang material, dari tahun 1959 hingga sekarang, pergi ke ruang publik; tetapi banyak pria yang belum melakukannya memasuki ranah domestik keluarga. Hal ini menjelaskan kelebihan  dalam merawat anak-anak dan kerabat.

Kuba berpartisipasi dalam semua bidang: politik, ekonomi dan sosial, dalam situasi di mana mereka memiliki dua atau tiga pekerjaan – yang diakui sebagai pekerjaan ganda – namun demikian, mereka berasumsi tantangan profesional ini, tanpa mendapatkan dukungan keluarga untuk itu. Banyak dari mereka berhenti istirahat, untuk melaksanakan tugas-tugas rumah tangga yang “ditugaskan” dalam peran patriarki dan untuk menghadapi prasangka kekerasan dalam hidupnya. Dalam hal ini, tantangannya adalah merekonstruksi realitas ini, dengan proses pendidikan yang sadar.

Diakui bahwa terdapat defisit dalam perawatan dan infrastruktur layanan pendukung rumah, di perkotaan dan lebih banyak lagi di pedesaan. Terutama yang negatif dan tidak setara, di mana mereka berada
pola budaya “tugas” feminin dan maskulin yang lebih mengakar. Dalam skenario ini, seorang  dapat menjadi korban segala bentuk kekerasan karena tidak mematuhi standar yang ditetapkan bagian masyarakat itu, mengalami kemunduran dalam pemikirannya. Tidak semua upaya  diperhitungkan
rumah, pengabdian kepada keluarga, anak-anak dan orang tua, karena ini bukan pekerjaan dibayar, ditugaskan secara sosial kepada mereka.

Hilangkan kesenjangan gender

Pembentukan Observatorium Kuba untuk Kesetaraan Gender (OCIG) yang pertama merupakan respons terhadap hal ini, aliansi kerja sama Badan Pusat Statistik dan Informasi dengan Federasi  Kuba dan Pusat Studi Perempuan (CEM). Itu bisa dikonsultasikan dalam portal statistik baru Program Nasional Pemajuan  (PAM).

Masalah sensitif terhadap akses terhadap informasi ini akan memungkinkan seluruh masyarakat, serta warga negara umum, tetap perbarui dan akses data penting dan sensitif terkait dengan kekerasan.

Pada bulan November 2022, ECLAC sendiri mempresentasikan dokumen “Memecahkan keheningan statistik untuk mencapai kesetaraan gender pada tahun 2030.” Pada Konferensi Regional XV tentang
Argentina, menyadari “perlunya merancang kebijakan publik yang terinformasi, berdasarkan pada
sistem informasi yang menunjukkan perbedaan antara laki-laki dan , menunjukkan kondisi kehidupan  dalam keberagamannya dan berfungsi untuk mengatasi kesenjangan dan melaksanakan tindakan untuk pembangunan berkelanjutan dan inklusif, dengan memperhatikan kesetaraan gender tengah”.

Peraturan Kuba melarang segala jenis diskriminasi. Pasal 42: Semua masyarakat mempunyai kedudukan yang sama di hadapan hukum, mendapat perlindungan dan perlakuan yang sama dari penguasa serta menikmatinya atas hak, kebebasan dan kesempatan yang sama, tanpa adanya diskriminasi karena alasan
jenis kelamin, orientasi seksual, identitas gender, usia, etnis, warna kulit, keyakinan agama, kecacatan, asal kebangsaan atau teritorial, atau kondisi atau lainnya, keadaan pribadi yang menyiratkan pembedaan yang merugikan martabat manusia.

Setiap orang berhak menikmati ruang publik dan tempat hiburan yang sama. Demikian pula, mereka menerima upah yang sama untuk pekerjaan yang sama, tanpa diskriminasi apa pun. Pelanggaran
prinsip kesetaraan dilarang dan disetujui oleh hukum.

Hukum di Kuba jelas mengenai hak-hak  ini. Orang membutuhkan konsistensi dalam pendidikan, latihan dan pertahanan mereka. Karena perlu mengubah mentalitas  dan laki-laki, menetapkan nilai-nilai baru dan mengatasi prasangka, seperti yang diingatkan oleh pemimpin , Vilma Espín. Ini akan selalu terjadi
tugas yang tertunda, untuk membebaskan.

*)MJ

Sumber: TeleSur

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai