20 Juli 2024

Perempuan dan Revolusi Kuba

Sebagaimana dinyatakan secara eksplisit dalam Pasal 44 Konstitusi Kuba, yang dirancang pada tahun 1976, “Negara menjamin perempuan mempunyai peluang yang sama dengan laki-laki untuk mencapai partisipasi penuh perempuan dalam pembangunan negara.”
0Shares

Sejak awal Revolusi Kuba, kepemimpinan Kuba telah melakukan upaya bersama untuk memajukan status perempuan dan meningkatkan partisipasi sosial dan politik mereka, khususnya melalui peningkatan akses terhadap kesempatan pendidikan dan pekerjaan. Sebagaimana dinyatakan secara eksplisit dalam Pasal 44 Konstitusi Kuba, yang dirancang pada tahun 1976, “Negara menjamin perempuan mempunyai peluang yang sama dengan laki-laki untuk mencapai partisipasi penuh perempuan dalam pembangunan negara.”

Organisasi dan Tujuan

Pada tahun 1960, Fidel Castro dan Vilma Espin—seorang insinyur kimia, feminis, dan pemimpin gerakan revolusioner di provinsi-provinsi timur—mendirikan The Federation of Cuban Women (FMC, akronimnya dalam bahasa Spanyol) untuk memajukan hak-hak perempuan, kesetaraan gender, dan kesetaraan. hak kesehatan reproduksi. Tujuan utamanya adalah memasukkan perempuan ke dalam angkatan kerja dan mendorong partisipasi mereka dalam proses perubahan sosial dan ekonomi.

Organisasi ini memiliki struktur piramidal dengan tingkat representasi dan kepemimpinan lokal, kota, provinsi, dan nasional. Direktorat Nasionalnya terdiri dari Komite Nasional dan Sekretariat, yang bertanggung jawab untuk menegakkan perjanjian yang diadopsi di setiap tingkat setiap lima tahun pada pertemuan Kongres, badan tertinggi Federasi. Komite Nasional menyatukan perempuan dari semua latar belakang sosial, termasuk perempuan dengan posisi pengambilan keputusan di kementerian utama dan anggota Partai Komunis Kuba, serikat pekerja, dan organisasi sosial lainnya.

Presiden FMC adalah anggota Dewan Negara dan mengarahkan Komisi Perhatian terhadap Perempuan, Anak-anak, dan Pemuda Majelis Nasional Kekuatan Rakyat, yang bertugas mendukung hak-hak kelompok-kelompok ini dalam tindakan legislatif Kuba. parlemen.

Prestasi

FMC telah berupaya mencapai berbagai kemajuan bagi perempuan, termasuk penerapan Kode Keluarga Kuba dan feminisasi pendidikan tinggi (semakin tinggi rasio perempuan terhadap laki-laki di universitas dan bidang profesional). Kode Keluarga, yang diadopsi oleh Kuba pada tahun 1975, mencakup pernikahan, perceraian, hubungan properti perkawinan, pengakuan anak, kewajiban untuk mengasuh dan mendidik anak, adopsi, dan pengawasan. Dinyatakan bahwa perkawinan didasari atas dasar persamaan hak dan kewajiban kedua belah pihak. Arti penting dari Kode Keluarga bukanlah bahwa hal ini menciptakan kewajiban yang dapat ditegakkan secara hukum untuk berbagi pekerjaan rumah tangga; sebaliknya, ia menyusun norma masyarakat dan telah menjadi alat pendidikan dan perubahan.

Federasi ini juga berjasa menghidupkan kembali penelitian sosiologi di Kuba; mereka telah mendukung penelitian baru mengenai status perempuan, dan juga berupaya untuk melibatkan lebih banyak peneliti perempuan (baik dari Kuba maupun asing) ke dalam program penelitian sosial. Pada tahun 1991, sekelompok akademisi Kuba dan Federasi Perempuan Kuba bekerja sama untuk mendirikan Program Studi Wanita di Universitas Havana, dan juga meluncurkan program perempuan dan keluarga di beberapa universitas Kuba lainnya dan Pusat Penelitian Perempuan di dalam FMC. . Federasi juga mendirikan Rumah Orientasi untuk Perempuan dan Keluarga di tingkat kota, yang membantu perempuan rentan dan menangani isu-isu seperti kehamilan remaja, alkoholisme dan kekerasan, serta pusat penitipan anak untuk anak-anak dari perempuan pekerja.

Laporan Cuban Women in Figures pada tahun 2008 menunjukkan bahwa perempuan menyumbang 65% dari total lulusan universitas, sebuah fenomena yang oleh para sarjana Kuba disebut sebagai “feminisasi pendidikan dan profesi.” Selain itu, 45,7% dari total lulusan sekolah teknik profesional, dan 53,4% dari total staf pengajar di lembaga pendidikan tinggi adalah perempuan.

*)MJ

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai