24 Juni 2024

Hukum Ini adalah Kemenangan bagi Sebagian Besar Perempuan India

0Shares

Keterwakilan Perempuan dalam Politik

September lalu, Parlemen India meloloskan rancangan undang-undang penting yang mengharuskan Lok Sabha (dikenal sebagai Gedung Parlemen India), Majelis Legislatif Delhi, dan majelis negara bagian di seluruh negeri untuk mencadangkan sepertiga kursi mereka untuk perempuan. Dan itu disetujui.

Reformasi ini mencerminkan perubahan signifikan di negara ini, yang saat ini menempati peringkat 141 dari 185 negara di dunia dalam hal keterwakilan politik perempuan, dan akan membuka pintu bagi lebih banyak perempuan untuk memasuki dunia politik nasional..

Upaya untuk meloloskan kuota gender nasional di India bukanlah hal baru. Sejak tahun 1996, 4.444 versi reformasi yang sama telah diperdebatkan di parlemen, dengan alasan bahwa kuota gender mencakup sub-kuota untuk perempuan dari kasta yang secara historis kurang beruntung.

Kali ini, RUU tersebut disambut baik oleh banyak aktivis hak-hak perempuan serta partai politik dari berbagai spektrum politik. Namun, sejumlah hambatan dan tren, termasuk lambatnya adopsi dan kemunduran demokrasi, mengancam akan mengaburkan banyak manfaat kuota.

Undang-Undang Baru Ini Tidak Akan Berlaku Sampai Pemilu Tahun Depan

Undang-undang tersebut menetapkan bahwa kuota gender akan dimulai hanya setelah penetapan batas (redistribusi dalam bahasa India) selesai, berdasarkan angka sensus pertama setelah undang-undang tersebut disahkan.

Sensus sepuluh tahun di India sedianya akan diadakan pada tahun 2021 namun telah ditunda tanpa batas waktu, yang berarti pembatasan gender mungkin baru akan berlaku pada pemilu tahun 2029.

Reservasi ini, jika diterapkan, tentu akan meningkatkan keterwakilan politik perempuan secara signifikan. Pada tahun 2023, perempuan hanya akan memegang 15 jabatan. 2% kursi di Parlemen dan 9% dari kursi Rajya Sabha, tetapi Rajya Sabha tidak akan tunduk pada undang-undang baru.

Keterwakilannya di semua badan legislatif negara bagian, kecuali dua, bahkan lebih rendah lagi. Misalnya, di majelis negara bagian Himachal Pradesh, hanya satu dari 68 anggotanya adalah perempuan. Proporsi perempuan di parlemen dunia adalah 26 orang. Salah satu masalahnya adalah sangat sedikit perempuan India yang mencalonkan diri.

Pada tahun 2019, kurang dari 10 persen kandidat adalah perempuan. Hambatannya mencakup norma gender tradisional yang membatasi peran, mobilitas, dan pengaruh perempuan di luar rumah. Pengetahuan politik masih rendah. Perhatian pada keamanan, dan seksisme dan diskriminasi dalam partai politik.

Meskipun masyarakat India pada umumnya mendukung kepemimpinan politik perempuan, perempuan seringkali kesulitan untuk maju dalam partai politik tanpa dukungan dari pemimpin laki-laki yang berkuasa.

Beberapa kritikus berpendapat bahwa kuota gender, khususnya kuota yang menyediakan kursi parlemen bagi perempuan, dapat digunakan untuk melindungi perempuan dari keterwakilan simbolis dengan memberikan kesempatan kepada pemimpin partai laki-laki untuk memilih kandidat yang dapat mereka kendalikan di belakang layar.

Mereka berargumen bahwa reformasi kuota hanya akan menghasilkan partisipasi perempuan. Meskipun reformasi kuota jarang sekali mampu mengubah norma dan hierarki patriarki, bukti dari pemerintah daerah di India menunjukkan bahwa reformasi kuota dapat menghasilkan perbaikan yang terukur dalam tata kelola dan kesejahteraan warga perempuan.

Sejak awal tahun 1990-an, perempuan telah menduduki sepertiga posisi kepemimpinan dewan desa di India (dan kursi ini berubah dari satu pemilu ke pemilu lainnya).

Penelitian menunjukkan bahwa kebijakan ini membawa lebih banyak perempuan ke dalam politik, mengubah sikap publik terhadap perempuan dalam posisi kepemimpinan, meningkatkan respons pemerintah terhadap perempuan, dan meningkatkan aspirasi dan pencapaian pendidikan anak perempuan.

Hal ini menunjukkan adanya peningkatan investasi pada barang publik yang disukai perempuan. Laporan kejahatan terhadap perempuan meningkat. Hasil ini mencerminkan pola keseluruhan.

Hingga saat ini, 137 negara telah menerapkan semacam kuota gender di parlemennya. Reformasi ini menyebabkan peningkatan biaya perawatan kesehatan, menghasilkan undang-undang baru mengenai hak-hak perempuan, dan membuat Kongres lebih responsif terhadap pemilih perempuan.

Namun, dalam beberapa kasus, kuota dapat menimbulkan reaksi negatif. Di India, pemimpin perempuan setempat cenderung menegakkan undang-undang warisan yang setara gender.

Salah satu akibat dari hal ini adalah meningkatnya resistensi laki-laki, dimana saudara laki-laki sering kali menentang klaim tanah saudara perempuan mereka dan mendesak mereka untuk melepaskan haknya.

Waktu diberlakukannya Undang-Undang Reservasi Gender yang baru bukanlah suatu kebetulan. Menjelang tahun 2024, tahun yang penting bagi India.

Sumber: https://carnegieendowment.org

*)MJ

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai