1 Maret 2024

Natal: Maria Dalam Teologi Feminisme

"Salam Maria, penuh rahmat, Tuhan sertamu. Terpujilah engkau di antara wanita, dan terpujilah buah tubuhmu, Yesus. Santa Maria, bunda Allah, doakanlah kami yang berdosa ini, sekarang dan waktu kami mati. Amin," begitu kiranya do'a Salam Maria yang kerap diucapkan untuk menyertai mereka umat Katholik dalam melakukan apapun. Bahkan bagi umat muslim surat Maryam yang adalah surat ke-19 dalam Al quran sering dianjurkan untuk dibaca ketika sedang hamil atau saat ingin segera hamil. Bagi perempuan yang sedang hamil, biasanya disunahkan untuk mengamalkan Surat Maryam ayat 1-11 setiap saat atau setiap selesai shalat 5 waktu.
0Shares

“Salam Maria, penuh rahmat, Tuhan sertamu. Terpujilah engkau di antara wanita, dan terpujilah buah tubuhmu, Yesus. Santa Maria, bunda Allah, doakanlah kami yang berdosa ini, sekarang dan waktu kami mati. Amin,” begitu kiranya do’a Salam Maria yang kerap diucapkan untuk menyertai mereka umat Katholik dalam melakukan apapun.

Bahkan bagi umat muslim surat Maryam yang adalah surat ke-19 dalam Al quran sering dianjurkan untuk dibaca ketika sedang hamil atau saat ingin segera hamil. Bagi perempuan yang sedang hamil, biasanya disunahkan untuk mengamalkan Surat Maryam ayat 1-11 setiap saat atau setiap selesai shalat 5 waktu.

Bulan Maria

Umat Katolik memiliki banyak tradisi yang terus berjalan sepanjang waktu sesuai ketentuan kalender liturgi. Setiap bulan Mei dan Oktober, umat Katolik mendedikasikan diri pada bunda Maria dengan berdevosi bersama. Oleh karena, dalam gereja Katolik, bulan Mei selalu identik sebagai bulan Maria. 

Sejatinya, berdevosi pada Bunda Maria itu telah dikenalkan pada abad ke-13 dan masih berlangsung hingga saat ini. Menariknya, bulan Mei adalah kesempatan emas sebagai wujud “Penghormatan iman dan kasih yang diberikan oleh umat Katolik di setiap bagian dunia kepada Sang Ratu Surga. Sepanjang bulan ini, umat Kristen, baik di gereja maupun secara pribadi di rumah, mempersembahkan penghormatan dan doa dengan penuh kasih kepada Bunda Maria dari hati mereka. Pada bulan ini, rahmat Tuhan turun atas kita dalam kelimpahan.” (Paus Paulus VI, the Month of May,1).

Tradisi bulan Mei selalu dihubungkan dengan Bunda Maria sebagai pembaharuan Hawa. Sosok perempuan pertama yang diciptakan Allah di bumi. Hal ini terdapat pada Kej. 3:20 “Manusia itu memberi nama Hawa kepada istrinya. Sebab, dialah yang menjadi ibu semua yang hidup.” Hawa digambarkan sebagai ibu dari semua makhluk hidup yang diciptakan Allah pada perjanjian lama. 

Pada perjanjian baru, Maria adalah ibu Yesus Kristus dan ibu semua umat Kristiani. Maria diutus Allah untuk mengandung dan mendidik Yesus Sang Juru Selamat. Kristus yang hadir pada kehidupan umat manusia tidak luput dari jasa sang Bunda yang rela memberikan diri untuk mentaati perintah Allah.

Bulan Maria adalah bulan yang tepat bagi umat Katolik untuk menghormati peran bunda Maria sebagai bunda umat Kristen.

Teologi Feminis

Tugas teologi feminis ketika mendekati sosok Maria adalah memandangnya dari sudut pandang baru, mencoba menghilangkan semua beban yang ditimpakan oleh sejarah patriarki pada dirinya. Dengan cara ini, ia berupaya memulihkan wanita muda Nazareth yang melahirkan Putra Allah, melampaui gelar dan dogma sejarah: Miriam dari Nazareth.

Kita harus menunjukkan kontribusi besar teologi pembebasan terhadap Mariologi. Pandangan ini menyatakan bahwa perpecahan antara devosi populer kepada Maria, dan teologi teologis yang abstrak, hanya dapat diatasi dengan mengembangkan Mariologi dari kaum miskin: Maria sebagai “perempuan Magnificat yang miskin, bebas dan berkomitmen, sebagai seorang beriman yang mendampingi Yesus. sampai Paskah.” Vatikan II telah menandai perubahan dalam Mariologi, ingin berakar kembali pada Alkitab, juga menghubungkannya dengan dunia dengan memasukkannya ke dalam Sejarah Keselamatan.

Ini mungkin saat yang tepat untuk menggali lebih dalam sosok Maria dalam persaudarian kita. Momen untuk memperjelas citra Anda dan menyelamatkan visi yang lebih sejalan dengan spiritualitas kita. Mungkin kita belum merasa teridentifikasi atau tertarik pada model tradisional Ibu, dewi, yang terlalu tinggi, terlalu sempurna, terlalu jauh.

Mari kita mendekatkan Maria, perempuan malang dari Nazaret, ibu Yesus dan murid setia-Nya, dari sudut pandang baru, kepada Maria Magnificat. Beberapa petunjuk dari teologi feminis dan dokumen Puebla:

  1. Perempuan sebelum ibu: Perempuan rakyat, dari Nazareth di Galilea, dijajah oleh Kekaisaran Romawi. Dibenci bersama semua orang yang berjenis kelamin sama dan bersama budak, laki-laki dan perempuan.
  2. Maria mempersonifikasikan pilihan Allah yang lebih utama bagi orang miskin, yang melambangkan cara bertindak-Nya dalam sejarah keselamatan. Dia merasa diselamatkan oleh Tuhan, sangat religius sekaligus sadar akan situasi nyata yang dialami masyarakatnya. Dan perasaan diselamatkan itu terkait dengan misi yang Tuhan percayakan kepadanya: menjadi ibu dari Mesias.
  3. Maria termasuk dalam rantai Bunda Israel: Sarah, Ribka, Rahel, Anna, Wanita mandul yang berkah adalah kesuburan dan mereka mengantisipasi hal yang paling sulit dari Tuhan: kesuburan perawan Maria. Fekunditas yang memberitahu kita tentang campur tangan teologis Tuhan dalam kehidupan, karena bagi-Nya tidak ada yang mustahil.
  4. Murid yang terbuka pada Firman. Keibuan Maria melampaui rumah untuk mengalihkan fokus perhatian pada pentingnya mendengarkan firman Allah dan mempraktikkannya (Luk 8:21). Maria melambangkan iman yang membebaskan dan tidak mengasingkan, menjawab dengan tegas: ya, seperti halnya Abraham, ingin memberi tahu kita bahwa tidak ada yang mustahil bagi Tuhan. Sebagai seorang murid. Selain menjadi pendengar firman, juga menjadi penyampai dan pendidik iman.
  5. Dalam “Magnificat” hal itu diwujudkan sebagai model untuk siapa itu. Mereka tidak menerima sebelumnya keadaan yang merugikan kehidupan pribadi dan sosial, dan yang menyatakan bahwa Tuhan meninggikan mereka. Magnificat adalah sebuah himne eskatologis yang memadatkan iman Maria dan menggambarkan wajah Tuhannya, yaitu wajah orang miskin dan lemah yang termasuk di dalamnya. Melalui himne ini, Maria menjadi bagian dari tradisi Yahudi para wanita yang menyanyikan lagu-lagu keselamatan yang berbahaya seperti Miriam, Deborah, Anna dan Judith. Magnificat Maria mengembalikan karakter kenabian, pembebasan dan revolusioner dalam devosi Maria.

Model pelayanan gereja:

  1. Dia pergi untuk melayani Elizabeth saat melahirkan, tetapi dia juga melayaninya dengan mengumumkan kabar tersebut kepadanya di Magnificat.
  2. Di Kana, yang penuh perhatian terhadap kebutuhan, perantaraannya membangkitkan iman dan ketaatan para murid: “Lakukanlah apa saja yang diperintahkan kepadamu” (Yoh. 2:5). Dengan cara ini ia menjalankan fungsi baru: mendekati pria dan wanita dan mendorong mereka untuk menggenapi perkataan Yesus. Dengan demikian, hal ini sudah tertanam dalam kehidupan Gereja, menjadi perantara bagi umat beriman

Model Gereja yang baru: Mariologi dari kaum miskin membantu mengkonfigurasi dan harus mengkonfigurasikan gambaran Gereja kaum miskin.

Para teolog seperti Mª Teresa Porcile, Halkes, Elisabeth Johnson, Mercedes Navarro memberikan refleksi seperti berikut:

  • Sebuah teologi yang membebaskan dari sudut pandang perempuan, yang bertujuan untuk berhenti melihat Maria sebagai seorang setengah dewi, untuk melihatnya sebagai seorang perempuan yang diselamatkan dari dosa dunia dan dipimpin oleh Tuhan melalui iman, penderitaan dan kemiskinan.
  • Maria bukanlah gambaran kepasifan, melainkan gambaran kecenderungan sadar terhadap keselamatan yang diberitakan kepadanya dan diteruskannya kepada dunia.
  • Itu tidak melambangkan wajah feminin Tuhan. Feminin juga harus dimasukkan ke dalam representasi Tuhan agar tidak melukiskannya hanya dengan metafora maskulin. Dan kemudian sosok Maria tidak lagi menjadi konstruksi maskulin: perawan, istri dan ibu; untuk memulihkan kondisinya sebagai seorang wanita dan memulihkannya sebagai cita-cita pemuridan yang sempurna, menghubungkannya dengan komunitas orang-orang beriman dan meningkatkan hubungannya dengan Tuhan dalam iman.
  • Maria adalah teladan iman yang memiliki keberanian mengambil keputusan, berlaku baik bagi perempuan maupun laki-laki.

Selamat Hari Natal dan salam kasih dan setara bagi sekalian alam.

*)MJ

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai