25 Februari 2024

Francia Márquez: Aktivis Lingkungan & Wakil Presiden Perempuan Kulit Hitam Pertama Kolombia

0Shares

Francia Elena Márquez Mina adalah seorang aktivis dan pengacara hak asasi manusia dan lingkungan di Kolombia, yang merupakan Wakil Presiden Kolombia ke-13 dan masih memimpin hingga saat ini.

Francia Márquez lahir di Yolombó, sebuah desa di Departemen Cauca. Dia pertama kali menjadi aktivis pada usia 13 tahun, ketika pembangunan bendungan mengancam komunitasnya. Ia telah menjadi pemimpin lokal di wilayah Cauca hampir sepanjang hidupnya. Dia telah diakui secara internasional atas usahanya dan, pada 19 Juni 2022, terpilih sebagai wakil presiden kulit hitam pertama Kolombia.

Sungai Adalah kehidupan

Tumbuh di tepi Sungai Ovejas, di mana komunitas dan alam saling terkait, Márquez mempelajari nilai tanah sejak usia dini dari kebijaksanaan para tetua. Dengan menghormati dan merawat sungai, ia memberi masyarakat air bersih untuk diminum, ikan untuk dimakan, dan menciptakan sumber penghidupan.

Kehidupan tenang masyarakat di tepi Sungai Ovejas tersebut terganggu oleh penambang emas Komunitas di sekitar Sungai Ovejas, seperti La Toma, bersarang di Pegunungan Cauca di barat daya Kolombia. Penambangan emas ilegal terus mengancam wilayah tersebut, menodai tanah melalui penggundulan hutan dan mencemari air.

Setiap tahun, penambang emas ilegal membuang sekitar 30 ton merkuri ke danau dan sungai Amazon, meracuni manusia dan kehidupan laut sekitar 250 mil ke hilir. Selain itu, pembuangan sianida menyebabkan ikan yang ditangkap membusuk hanya dalam waktu setengah jam.

Cukup Berarti Cukup

Pada tahun 1994, sebagai remaja, Márquez bergabung dengan gerakan perlawanan terhadap perusahaan seperti Unión Fenosa yang berencana mengalihkan sungai Ovejas menuju bendungan pembangkit listrik tenaga air Salvajina. Selama tiga tahun, dia dan komunitasnya berjuang untuk sumber kehidupan mereka dan akhirnya berhasil mencegah proyek tersebut.

Terinspirasi oleh aksi masa mudanya dan masa depan kedua anaknya, Márquez yang sudah dewasa memutuskan untuk pergi ke sekolah hukum. Dia ingin belajar bagaimana membela hak-hak komunitasnya dari para penambang emas dan perkembangan mereka yang melanggar batas.

Memimpin Longmarch Perempuan

Pada tahun 2014, ketika ribuan penambang liar mulai membangun bendungan, Márquez meninggalkan studinya dan kembali ke La Toma untuk melanjutkannya. Menggunakan backhoe untuk membuka hutan dan menggali parit yang dalam yang memotong aliran sungai, para penambang menyebabkan kerusakan lingkungan secara massal.

Ketika berhadapan dengan operator backhoe dan suaranya tidak didengarkan, dia memutuskan untuk melangkah lebih jauh dengan memobilisasi para perempuan La Toma untuk berbaris sejauh 350 mil ke Bogota, Kolombia, untuk memprotes.

Beberapa perempuan lokal tidak pernah meninggalkan kota kecil mereka tetapi sangat terinspirasi oleh keberanian Márquez sehingga 80 perempuan berbaris selama sepuluh hari berkemah di depan Kongres. Kelompok tersebut menghabiskan 22 hari melakukan protes di jalan-jalan sampai mereka diundang untuk bertemu dengan Wakil Menteri.

Pawai tersebut menarik perhatian negara karena penambangan liar menyebabkan kehancuran, tidak hanya bagi La Toma tetapi juga komunitas lain di wilayah Cacua.

Pada Desember 2014, mereka mencapai kesepakatan dengan pemerintah, dan pejabat mengambil tindakan untuk menghapuskan penambangan liar. Mereka menghancurkan semua backhoe dan mesin lainnya di La Toma dan, untuk pertama kalinya, membentuk gugus tugas nasional untuk memerangi penambangan ilegal. Pada akhir 2016, semua tanda penambangan telah dihilangkan.

Setelah berhasil mengadvokasi budaya Afro-Kolombia Márquez kembali ke sekolah, belajar hukum di Universitas Santiago de Cali. Dia bergabung dengan jaringan nasional Afro-Kolombia untuk mempromosikan hak budaya dan tanah dan mulai mendidik petani di wilayahnya tentang teknik pertanian berkelanjutan.

Untuk pekerjaan dan kepemimpinannya, Márquez dianugerahi Penghargaan Lingkungan Goldman pada tahun 2018. Mengatasi seksisme, rasisme, dan korupsi untuk memimpin pawai perempuan, dia diberdayakan lebih jauh untuk mewakili komunitas Afro-Kolombia, kali ini di pemerintahan.

Wakil Presiden Baru

Francia Márquez mengumumkan pencalonannya untuk pemilihan presiden 2022 pada April 2021. Dalam pidatonya ia menyampaikan, “Karena pemerintah kita telah berpaling dari rakyat, dan dari keadilan dan perdamaian.” Saat berkampanye, ia menyampaikan analisisnya tentang ketidaksetaraan sosial di Kolombia serta membuka diskusi tentang ras dan kelas yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara tersebut.

Setelah kampanyenya menjadi fenomena nasional, dia bergabung dengan tiket Gustavo Petro, seorang ekonom, legislator lama, dan mantan pejuang pemberontak. Memenangkan pemilihan putaran kedua, Petro akan menjadi presiden sayap kiri pertama negara itu dan Márquez, wakil presiden kulit hitam pertama.

Gustavo Petro dan Francia Márquez memenangkan pemilu Kolombia

Pahlawan Iklim ini percaya bahwa Anda tidak dapat memberi harga pada martabat dan bahwa “Menolak berarti tidak bertahan”. Dia bermimpi suatu hari nanti, manusia akan mengubah model ekonomi kematian untuk membangun model yang menjamin kehidupan, dan perempuan akan memimpin.

“Kami sebagai perempuan, dengan cara yang sangat spesifik, telah memasuki kehidupan ini, telah membawa anak-anak kami ke dalam kehidupan ini, dan kami akan terus… menghadirkan perdamaian dan kebebasan bagi rakyat kami.”

Perempuan di seluruh dunia memimpin perang melawan krisis iklim, dan Anda dapat membantunya. (*)

Penulis: Mila Nabilah

Editor: Humaira

Sumber: One Earth

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai