25 Februari 2024

Frida Kahlo: Seniman Lukis dari Meksiko

0Shares

Diakui sebagai salah satu seniman terhebat Meksiko, Frida Kahlo lahir pada 6 Juli 1907 di Coyocoan, Mexico City, Meksiko. Dia dibesarkan di rumah keluarga yang kemudian disebut sebagai Blue House atau Casa Azul.

Ayahnya adalah keturunan Jerman dan seorang fotografer. Saat berimigrasi ke Meksiko ia bertemu menikah dengan Matilde. Ibu dari Frida Kahlo berasal dari keturunan setengah Amerika-Indian dan setengah Spanyol. Frida Kahlo memiliki dua kakak perempuan dan satu adik perempuan.

Frida Kahlo memiliki kesehatan yang buruk di masa kecilnya. Dia terjangkit polio pada usia 6 tahun dan harus terbaring di tempat tidur selama sembilan bulan. Penyakit ini menyebabkan kaki kanannya tumbuh lebih kurus daripada kaki kirinya. Dia pincang setelah sembuh dari polio. Dia telah mengenakan rok panjang untuk menutupi itu selama sisa hidupnya.

Ayahnya mendorong untuk melakukan banyak olahraga untuk membantu pemulihannya. Frida bermain sepak bola, berenang, dan bahkan bergulat, yang pada saat itu sangat tidak biasa bagi seorang gadis.

Dia memiliki hubungan yang sangat dekat dengan ayahnya sepanjang hidupnya. Frida Kahlo bersekolah di National Preparatory School yang terkenal di Mexico City pada tahun 1922. Hanya ada tiga puluh lima siswa perempuan yang terdaftar di sekolah itu dan dia segera menjadi terkenal karena keterusterangan dan keberaniannya. Di sekolah ini dia pertama kali bertemu dengan muralis terkenal Meksiko Diego Rivera.

Rivera saat itu sedang mengerjakan mural berjudul The Creation di kampus sekolah. Frida Kahlo sering menonton dan memberi tahu temannya bahwa dia akan menikah dengannya suatu hari nanti. Di tahun yang sama, Frida bergabung dengan sekelompok mahasiswa yang memiliki pandangan politik dan intelektual yang sama. Dia jatuh cinta dengan pemimpin Alejandro Gomez Arias.

Pada suatu sore di bulan September ketika dia bepergian dengan Gomez Arias dengan bus, kecelakaan tragis terjadi. Bus bertabrakan dengan trem dan Frida Kahlo luka parah. Pegangan baja menusuk pinggulnya. Tulang belakang dan panggulnya retak dan kecelakaan ini membuatnya sangat kesakitan, baik secara fisik maupun fisiologis.

30 lukisan terbaik Frida Kahlo

Dia terluka sangat parah dan harus tinggal di Rumah Sakit Palang Merah di Mexico City selama beberapa minggu. Setelah itu, dia kembali ke rumah untuk pemulihan lebih lanjut. Dia harus memakai gips seluruh tubuh selama tiga bulan. Untuk menghabiskan waktu dan mengurangi rasa sakit, dia mulai melukis dan menyelesaikan potret dirinya yang pertama pada tahun berikutnya.

“Saya melukis diri saya sendiri karena saya sering sendirian dan saya adalah subjek yang paling saya kenal.” ~ Frida Kahlo

Orang tua mendorongnya untuk melukis dan membuat kuda-kuda khusus yang dibuat untuknya agar bisa melukis di tempat tidur. Mereka juga memberinya kuas dan kotak cat.

Frida Kahlo terhubung kembali dengan Rivera pada tahun 1928. Dia memintanya untuk mengevaluasi pekerjaannya dan dia mendorongnya. Keduanya segera memulai hubungan romantis. Terlepas dari keberatan ibunya, Frida dan Diego Rivera menikah di tahun berikutnya.

Selama tahun-tahun awal mereka sebagai pasangan suami istri, Frida harus banyak bergerak berdasarkan pekerjaan Diego. Pada tahun 1930, mereka tinggal di San Francisco, California. Kemudian mereka pindah ke New York City untuk pertunjukan karya seni Rivera di Museum of Modern Art. Mereka kemudian pindah ke Detroit sementara Diego Rivera bekerja Institut Seni Detroit.

Pada tahun 1932, Frida menambahkan komponen yang lebih realistis dan surealistik dalam gaya lukisannya. Dalam lukisan berjudul Rumah Sakit Henry Ford (1932), Frida Kahlo terbaring telanjang di ranjang rumah sakit dikelilingi oleh beberapa benda yang melayang-layang. Benda-benda tersebut antara lain janin, bunga, panggul, siput, semuanya dihubungkan oleh pembuluh darah. Lukisan ini merupakan ungkapan perasaannya tentang keguguran yang kedua kalinya. Ini sama personalnya dengan potret dirinya yang lain.

Pada tahun 1933, Frida tinggal di New York City bersama suaminya Diego Rivera. Rivera bekerja pada Nelson Rockefeller untuk membuat mural bernama Man at the Crossroads di Rockefeller Center. Rivera mencoba memasukkan Vladimir Lenin ke dalam lukisan itu, yang merupakan pemimpin komunis. Rockefeller menghentikan pekerjaannya dan bagian itu dicat ulang. Pasangan itu harus pindah kembali ke Meksiko setelah kejadian ini. Mereka kembali dan tinggal di San Angel, Meksiko.

Pernikahan Frida Kahlo dan Diego Rivera bukanlah pernikahan biasa. Mereka telah memisahkan rumah dan studio selama bertahun-tahun. Diego memiliki begitu banyak perselingkuhan dan salah satunya adalah dengan saudara perempuan Kahlo, Cristina. Frida Kahlo sangat sedih dan dia memotong rambut panjangnya untuk menunjukkan keputus-asaannya terhadap pengkhianatan tersebut.

Dia merindukan anak-anak tetapi tidak bisa karena kecelakaan bus. Dia patah hati ketika mengalami keguguran kedua pada tahun 1934. Kahlo dan Rivera telah berpisah beberapa kali tetapi mereka selalu kembali bersama. Pada tahun 1937 mereka membantu Leon Trotsky dan istrinya Natalia.

Leon Trotsky adalah seorang komunis yang diasingkan dan saingan pemimpin Soviet Joseph Stalin. Frida Kahlo dan Rivera menyambut pasangan itu bersama dan membiarkan mereka tinggal di Rumah Biru miliknya. Frida juga sempat menjalin asmara singkat dengan Leon Trotsky saat pasangan itu tinggal di rumahnya.

Gambar Frida Kahlo

Pada tahun 1938, Frida Kahlo berteman dengan Andre Breton yang merupakan salah satu tokoh utama gerakan Surealisme. Frida mengatakan dia tidak pernah menganggap dirinya sebagai seorang surealis “sampai André Breton datang ke Meksiko dan mengatakan bahwa saya adalah salah satunya.”

Dia juga menulis, “Sungguh saya tidak tahu apakah lukisan saya surealis atau tidak, tetapi saya tahu bahwa itu adalah ekspresi diri saya yang paling jujur”.

“Karena subjek saya selalu menjadi sensasi saya, keadaan pikiran saya dan reaksi mendalam yang dihasilkan kehidupan dalam diri saya, saya sering mengobjektifkan semua ini dalam sosok diri saya sendiri, yang merupakan hal paling tulus dan nyata yang dapat saya lakukan di untuk mengekspresikan apa yang saya rasakan di dalam dan di luar diri saya.”

Di tahun yang sama, dia mengadakan pameran di galeri New York City. Dia menjual beberapa lukisannya dan mendapat dua komisi. Salah satunya adalah dari Clare Boothe Luce melukis temannya Dorothy Hale yang bunuh diri. Dia melukis The Suicide of Dorothy Hale (1939), yang menceritakan kisah lompatan tragis Dorothy. Pelindung Luce merasa ngeri dan hampir menghancurkan lukisan ini.

Tahun berikutnya, 1939, Frida Kahlo diundang oleh Andre Breton dan pergi ke Paris. Karya-karyanya dipamerkan di sana dan berteman dengan seniman seperti Marc Chagall, Piet Mondrian, dan Pablo Picasso. Dia dan Rivera bercerai tahun itu dan dia melukis salah satu lukisannya yang paling terkenal, The Two Fridas (1939).

The Two Fridas

Namun tak lama kemudian Frida Kahlo dan Diego Rivera menikah lagi pada tahun 1940. Pernikahan kedua hampir sama dengan yang pertama. Mereka masih mempertahankan kehidupan dan rumah yang terpisah. Keduanya memiliki perselingkuhan dengan orang lain selama pernikahan.

Frida Kahlo menerima komisi dari pemerintah Meksiko untuk lima potret wanita penting Meksiko pada tahun 1941, tetapi dia tidak dapat menyelesaikan proyek tersebut. Dia kehilangan ayah tercintanya tahun itu dan terus menderita masalah kesehatan kronis. Terlepas dari tantangan pribadinya, karyanya terus meningkat popularitasnya dan dimasukkan dalam berbagai pertunjukan grup sekitar waktu itu.

Pada tahun 1944, Frida Kahlo melukis salah satu potretnya yang paling terkenal, The Broken Column. Dalam lukisan ini, dia menggambarkan dirinya telanjang dan terbelah tengah. Tulang punggungnya hancur seperti kolom. Dia memakai penyangga bedah dan ada paku di sekujur tubuhnya, yang merupakan indikasi dari rasa sakit yang terus-menerus dia alami. Dalam lukisan ini, Frida mengungkapkan tantangan fisiknya melalui karya seninya. Selama waktu itu, dia menjalani beberapa operasi dan harus memakai korset khusus untuk melindungi tulang punggungnya. Dia mencari banyak perawatan medis untuk sakit kronisnya tetapi tidak ada yang benar-benar berhasil.

The Broken Column

Kondisi kesehatannya semakin memburuk pada tahun 1950. Dia didiagnosis menderita gangren di kaki kanannya. Dia terbaring di tempat tidur selama sembilan bulan berikutnya dan harus tinggal di rumah sakit dan menjalani beberapa operasi. Namun dengan kegigihan yang luar biasa, Frida Kahlo terus berkarya dan melukis. Pada tahun 1953, ia mengadakan pameran tunggal di Meksiko. Meski mobilitasnya terbatas saat itu, ia muncul di upacara pembukaan pameran. Dia tiba dengan ambulans, dan menyambut para hadirin, merayakan upacara di tempat tidur yang disiapkan galeri untuknya. Beberapa bulan kemudian, dia harus menjalani operasi lagi. Sebagian kaki kanannya diamputasi untuk menghentikan gangren.

Dengan kondisi fisik yang buruk, dia juga sangat tertekan. Dia bahkan memiliki kecenderungan untuk bunuh diri. Frida Kahlo telah keluar dan dirawat di rumah sakit selama tahun itu.

Terlepas dari masalah kesehatannya, dia aktif dalam gerakan politik. Dia muncul di demonstrasi menentang penggulingan Presiden Jacobo Arbenz dari Guatemala yang didukung AS pada 2 Juli. Ini adalah penampilan publik terakhirnya. Sekitar satu minggu setelah ulang tahunnya yang ke-47, Frida Kahlo meninggal dunia di Rumah Bule kesayangannya. Dia dilaporkan meninggal karena emboli paru, tetapi ada spekulasi yang mengatakan dia meninggal karena kemungkinan bunuh diri.

Foto Rumah Biru Frida Kahlo

Ketenaran Frida Kahlo semakin meningkat setelah kematiannya. Blue House-nya beroperasi sebagai museum pada tahun 1958. Pada1970-an minat pada pekerjaan dan kehidupannya terperbarui karena gerakan feminis karena ia dipandang sebagai ikon kreativitas perempuan.

Pada 1983, Hayden Herrera menerbitkan bukunya tentang dirinya, A Biography of Frida Kahlo, yang menarik lebih banyak perhatian publik kepada artis hebat ini. Pada 2002, sebuah film berjudul Frida hadir, dibintangi oleh Salma Hayek sebagai Frida Kahlo dan Alfred Molina sebagai Diego Rivera.

Film ini dinominasikan untuk enam Academy Awards dan memenangkan Best Makeup dan Original Score.

Self potrait with thorn necklace and hummingbird

Penulis: (MJ)

Editor: Humaira

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai