20 April 2024

Body Shaming dan Standar Kecantikan

0Shares

Pengertian

Menurut laman resmi Association of Anorexia Nervosa and Associated Disorders atau ANAD, body shaming ialah segala sesuatu atau bentuk tindakan serta praktik di mana seseorang menghina bentuk maupun ukuran tubuh yang dimiliki oleh orang lain.

“Kita adalah pengkritik terburuk bagi diri kita sendiri,” itu sering kali menjadi ungkapan yang kita gunakan untuk menggambarkan ketika kita, sebagai individu, terlalu keras pada diri kita sendiri.

Bagi kebanyakan orang, itu adalah kecenderungan alami untuk selalu menjadi lebih baik, lebih cepat dan lebih kuat, namun tuntutan diri untuk menjadi lebih baik ini dapat mengakibatkan konsekuensi kesehatan mental yang parah, terutama jika menyangkut penampilan fisik kita.

Media pada umumnya menggambarkan karakter yang kelebihan berat badan sebagai lelucon atau olok-olok di dalam sebuah acara, menghasilkan “lelucon gemuk” dan manifestasi parah dari rasa ketidaksempurnaan diri yang dikenal sebagai rasa malu atas tubuh kita sendiri.

Body shaming dikenal sebagai tindakan atau praktik mengungkapkan penghinaan tentang bentuk atau ukuran tubuh orang lain; suatu bentuk intimidasi yang dapat mengakibatkan trauma emosional yang parah, terutama pada usia muda.

Body shaming dilakukan bisa saja oleh orang tua, saudara, teman, musuh, dan teman sekolah dan sering kalian ini digambarkan di media. “Kenapa dia memakai itu? Itu sama sekali tidak pantas.” Atau “Saya sangat jelek dibandingkan dengan dia, saya tidak akan pernah menemukan teman kencan” adalah pemikiran dan frasa umum yang digunakan sebagai contoh mempermalukan tubuh.

Memberikan komentar negatif tentang ukuran atau bentuk tubuh seseorang dapat sangat merusak mereka secara mental terutama, yang nantinya berpotensi menyebabkan rasa rendah diri, rasa ketidakberhargaan diri, kemarahan, kecenderungan menyakiti diri sendiri, dan bahkan gangguan kesehatan seperti dismorfik tubuh.

Standar Kecantikan

Persepsi mengenai kecantikan dan bentuk tubuh mengalami banyak evolusi di tiap jamannya. Dalam upaya visual yang dinamis untuk menciptakan kembali evolusi ini, Video BuzzFeed memamerkan beragam model untuk menggambarkan lebih dari 3.000 tahun tipe tubuh ideal wanita menurut standar kecantikan setiap masyarakat.

Sumber: https://www.scienceofpeople.com/beauty-standards/

Pada era Mesir kuno (1929-1069SM) cantik yaitu memiliki kriteria sebagai berikut: ramping, bahu yang sempit, Pinggang yang tinggi, dan wajah yang simetris. Di Mesir Kuno, wanita didorong dalam kemandirian dan kecantikannya. Masyarakat Mesir kuno mempromosikan lingkungan yang positif perihal seks di mana seks pranikah sepenuhnya dapat diterima dan wanita dapat menceraikan suami mereka tanpa rasa malu, memperoleh aib di masyarakat atau rasa bersalah.

Pada era Yunani kuno (500-300SM) standar kecantikan adalah: berbadan montok, bertubuh gempal/penuh, berkulit putih. Pada era Dinasti Han (206SM-220AD), pada rentang periode ini, kecantikan berarti: panggul ramping, kulit pucat, mata besar, kaki kecil.

Pada Era Renaisans Italia (Abad 1400 – 1700), di era ini, perempuan idaman digambarkan memiliki: dada yang luas, perut Bulat, pinggul penuh, dan kulit adil. Selama masa Renaisans Italia, tugas istri adalah untuk mencerminkan status suaminya, baik dalam perilaku maupun penampilan luar. Tubuh penuh, rambut cerah, dan kulit cerah semuanya dianggap sebagai indikasi kecantikan yang unggul.

Era Victoria Inggris (Abad 1837 – 1901). Periode waktu ini menampilkan perempuan cantik sebagai: gemuk, berpikir penuh, pinggang sempurna. Pada masa inilah eranya penggunaan korset. Pada periode ini, perempuan mengencangkan pinggang mereka dengan pakaian dalam yang ketat untuk memberikan kesan sosok jam pasir yang diinginkan. Periode ini berlangsung hingga masa pemerintahan Ratu Victoria, yang dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu tokoh paling berpengaruh pada masa itu.

Pada Era Roaring Dua Puluh (Abadc1920-an). Pada periode ini, wanita ideal memiliki: dada rata, mengecilkan pinggang, gaya rambut Bob pendek, sosok kekanak-kanakan. Kecantikan di tahun 1920-an menampilkan tampilan androgini bagi perempuan. Mereka mengenakan bra yang membuat dada mereka rata dan mengenakan pakaian yang memberi mereka tampilan tanpa lekukan. Perempuan bahkan memendekkan rambut mereka, meninggalkan kepercayaan lama bahwa rambut panjang menandakan kecantikan.

Zaman Keemasan Hollywood (sekitar 1930-an – 1950-an). Di era ini, perenpuan idaman digambarkan memiliki: kurva/lekukan, berbentuk ibaratnya jam pasir, payudara besar, pinggang ramping. Tren figur kekanak-kanakan tidak bertahan lama. Maju cepat satu dekade dan sosok jam pasir kembali. Contoh klasik tubuh ideal perempuan pada masa ini adalah Marilyn Monroe, Gadis Emas Hollywood.

Swinging Sixties (Abad 1960-an). Periode era ini masyarakat memuja penampilan perempuan yang seperti ini: ramping, tipis, kaki panjang dan ramping, fisik remaja. Tenang/kalem, penuh cinta, dan kurus sepertinya menjadi moto kecantikan ideal perempuan di tahun 1960-an. “Swinging London,” sebuah istilah yang digunakan untuk menggambarkan perkembangan mode dan budaya London pada 1960-an, memengaruhi pakaian dan gaya berpakaian perempuan di Amerika selama periode yang sama.

Era Supermodel (sekitar 1980-an). Pada Era ini merayakan tipe tubuh seperti ini: atletis, langsing, tapi ,elengkung, tinggi, lengan kencang. Periode waktu ini membawa fenomena gila-olahraga. Video latihan sangat digemari, mendorong perempuan untuk menjadi kurus, tetapi juga bugar. Era ini juga mengalami peningkatan kasus anoreksia, yang dianggap oleh beberapa ahli disebabkan oleh obsesi yang meluas terhadap olahraga dan kesan cantik yang kurus.

Heroin Chic (sekitar 1990-an). Tipe tubuh ideal periode waktu ini ditampilkan: Ramping dan pucat, Sangat Tipis, Kulit Tembus, Berkelamin dua. Heroin chic ini siapa saja? Tubuh yang terkenal pada periode ini adalah seorang perempuan yang terlihat kurus, rapuh dan terabaikan. Model Kate Moss adalah pahlawan perempuan dekade heroin ini–pucat, pendiam, dan kurus.

Kecantikan Postmodern (c. 2000-an – Hari Ini). Standar kecantikan perempuan pada saat ini meliputi: Perut rata, ‘Sehat’ Kurus, Payudara Besar + Pantat besar, Celah Paha. Kim Kardashian, sayangnya, adalah perempuan yang memiliki standar kecantikan yang ideal untuk perempuan modern. Perempuan diharapkan kurus, tapi tidak terlalu kurus, dengan payudara besar dan bokong besar, sambil menjaga perut tetap rata. Wanita semakin mencari ‘perbaikan’ dari mulai Fitness, Aerobik hingga operasi plastik untuk mendapatkan tampilan ini.

Referensi:

https://www.scienceofpeople.com/beauty-standards/

***(MJ)

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai