19 Juni 2024

Dukungan Kehlani, Penyanyi AS Terhadap Perjuangan Palestina

“Kepada rekan-rekan saya dan orang-orang yang berada di tempat saya berada, apa yang salah dengan kalian semua?” dia bertanya. “Anda diam demi uang dan bisnis, dan itu sangat menyayat hati. Itu menjijikkan.”
0Shares

Penyanyi dan penulis lagu Amerika Kehlani Ashley Parrish menyatakan dukungan kuat dan massif. Ajakan bergabung dengan perjuangan Palestina melalui beberapa postingan di halaman Instagram-nya, ketika Jalur Gaza terus menderita agresi Israel.

Melalui Instagram Story-nya @Kehlani yang memiliki lebih dari 15,4 juta pengikut, penyanyi berusia 28 tahun ini menulis,

“Bebaskan Palestina sampai situasi berbalik arah,”

bersama dengan sebuah video di mana ia mendesak sesama selebritas untuk memecah keheningan mereka atas serangan terhadap rakyat Palestina yang terkepung Jalur Gaza.

“Kepada rekan-rekan saya dan orang-orang yang berada di tempat saya berada, apa yang salah dengan kalian semua?” dia bertanya. “Anda diam demi uang dan bisnis, dan itu sangat menyayat hati. Itu menjijikkan.”

Dalam postingan lainnya, dia berkata: “Sebenarnya, tidak ada hal yang lebih penting yang terjadi dalam umat manusia selain hal ini pada saat ini. Ini adalah masalah semua orang. Jika Anda hanya melihat-lihat cerita dan hanya mengungkapkan ‘pikiran dan doa’, tanyakan pada diri Anda mengapa Anda tidak marah, geram? Saya harap Anda merasa konyol membaca ini.”

Dia juga mengubah foto profilnya untuk menampilkan bendera Palestina dengan tulisan “Saya Mendukung Palestina” yang ditempel di atasnya. Penyanyi, yang terkenal karena lagunya yang menduduki puncak tangga lagu “Good Life,” “Nights Like This” dan “Gangsta,” juga berpartisipasi dalam demonstrasi pro-Palestina di pusat kota Los Angeles pada hari Sabtu (15/10).

Kehlani dalam aksi dukungan untuk Palestina di Los Angeles Sabtu (15/10) bersama Liberation Party For Socialism

Dalam acara tersebut, dia meminta seluruh 15,4 juta pengikutnya untuk menyelaraskan diri dengan sisi kebenaran sejarah. Sejak hari Sabtu, sang seniman tetap berdedikasi untuk berbagi kabar terkini tentang Gaza di Instagram Story-nya, menampilkan postingan dari para aktivis di Gaza dan organisasi yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran tentang kebrutalan sehari-hari yang dilakukan Israel terhadap rakyat Palestina.

Gaza mengalami krisis kemanusiaan yang parah, tidak mempunyai listrik, sementara air, makanan, bahan bakar dan pasokan medis hampir habis. Sekitar 1,1 juta warga sipil diperintahkan untuk meninggalkan Kota Gaza dan menuju ke selatan daerah kantong tersebut sebelum melakukan serangan darat dan pemboman yang lebih besar.

Israel sebelumnya memerintahkan “pengepungan penuh” terhadap Gaza sebagai pembalasan atas serangan mendadak yang dilancarkan oleh perlawanan Palestina pada tanggal 7 Oktober yang mencakup penyusupan ke kota-kota Israel di sekitar Gaza sebagai pembalasan atas penyerbuan Masjid Al-Aqsa dan meningkatnya kekerasan pemukim.

Selain pengepungan tersebut, militer Israel melancarkan Operasi Pedang Besi “melawan Hamas”, dengan serangan yang menewaskan lebih dari 2.750 orang, termasuk 750 anak-anak. Mayoritas dari mereka yang terkena dampak adalah warga sipil dan kelompok hak asasi manusia telah memperingatkan bahwa genosida sedang dilakukan terhadap rakyat Palestina.

(*MJ)

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai