21 Februari 2024

3 Penulis Hebat Perempuan Kuba (3): Carilda Oliver Labra

0Shares

L:ahir di Matanzas, 6 Juli 1922-Meninggal di Matanzas, 29 Agustus 2018.

Dia adalah salah satu penyair Kuba kontemporer terpenting, yang diakui secara internasional. Dia memperoleh hadiah nasional untuk sastra pada tahun 1997 dan merupakan Doktor Hukum Perdata.

Selain mempraktikkan profesinya sebagai pengacara, ia juga bekerja di perpustakaan umum Gener y del Monte, di Matanzas, dan menjadi guru bahasa Inggris, menggambar, melukis, dan memahat.

Carilda Oliver adalah salah satu eksponen sastra Kuba terbesar. Ia lahir di kota Matanzas pada tanggal 6 Juli 1922. Ia lulus dengan gelar Bachelor of Arts and Sciences dari Instituto de Segunda Enseñanza de Matanzas pada tahun 1940.

Buku pertamanya, “Preludio Lírico”, diterbitkan di Matanzas pada tahun 1943. Meskipun karakter yang akan menentukan semua karyanya beberapa saat kemudian hampir tidak diisyaratkan, kumpulan puisi ini mewakili kontak pertama penyair dengan bangsanya.

Dia memasuki Peña Literaria de Matanzas, di mana dia menempati berbagai tempat
jabatan, antara lain sebagai presiden.

Seorang Juara Sekaligus Guru

Setelah mendapat juara kedua dalam International Poetry Contest yang diselenggarakan oleh National Broadcasting Company of New York, Amerika Serikat, dia menerbitkan South of My Throat pada tahun 1949, saat bekerja di perpustakaan Gener y del Monte. Dia dinyatakan sebagai putri terkemuka dari Athenanya

Pada tahun yang sama, ia memenangkan Bunga Alami dalam Permainan Bunga Cárdenas, sebuah kontes nasional yang dipromosikan oleh Kementerian Pendidikan di
Penghargaan untuk seratus tahun bendera Kuba.

“Su Canto a la bandera” adalah yang terbaik di antara delapan puluh peserta, kemudian diterbitkan dalam bentuk brosur oleh Ediciones Matanzas. Pada tahun 1950 ia memperoleh Hadiah Puisi Nasional dari Kementerian Pendidikan untuk bukunya “Al sur de mi gorge”.

Pada tahun 1951 ia dianugerahi Hadiah Nasional Kontes Hispano-Amerika,
diselenggarakan oleh American Athenaeum of Washington, untuk merayakan tiga abad “Sor Juana Inés de la Cruz”, dan hadiah kedua untuk Nasional “Hernández Catá”, untuk ceritanya “La modelo”. Pada musim yang sama memuncak studinya di School of Plastic Arts of Matanzas yang mengakreditasinya sebagai guru menggambar, melukis dan memahat.

Sekitar tahun 1952 muncul dalam antologi Lima puluh tahun puisi Kuba, disiapkan oleh Cintio Vitier. Jadi, karya sastranya yang sulit dan hubungannya dengan dunia seni membuahkan hasil dan pengakuan. Pada tahun 1952 dia terikat pernikahan dengan pengacara dan penyair Hugo Ania Mercier, yang dia ceraikan pada 1955.

Tahun-Tahun Penting

Antara tahun 1953 dan 1959 ada beberapa peristiwa penting dalam kehidupan dan pekerjaan penulis: bertemu dengan Gabriela Mistral di rumah Dulce María Loynaz;
muncul dalam puisi cinta Kuba terbaik, diterbitkan oleh Editorial Laurel, dari Barcelona, ​​​​Spanyol.

Menyelenggarakan Festival Pertama dari Kesepuluh, di Teater Sauto; menerbitkan di kotanya Canto a Matanzas; bekerja di surat kabar El imparcial, bertanggung jawab atas bagian “El poema del sábado”; memegang posisi direktur budaya kotamadya Matanzas. menulis dan mengirimkan puisi “Sierra Maestra el Poema Canto a Fidel”. Setelah kemenangan Revolusi di 1959.

Carilda telah memantapkan dirinya sebagai salah satu yang paling menonjol. Dari tahun 1959 hingga 1979 ia akan memiliki pekerjaan intensif sebagai guru bahasa Inggris di sekolah di Matanzas asalnya, serta di kota Cárdenas, terhubung
cintanya untuk mengajarkan hasratnya pada puisi. Sesuatu yang perlu disoroti adalah ia berpartisipasi dalam kampanye literasi.

Menerbitkan “La Habana Antología
de versos de amor”, sekaligus José Sanjurjo memasukkannya ke dalam “Poetas: poemas sociales, humanos y eternos; dan dalam Poesía cubana contemporánea yang dibuat oleh Humberto López Morales lalu, keduanya diterbitkan di Spanyol.

Semua keluarganya berimigrasi ke Amerika Serikat. Dia menikah dengan seorang tenor Félix untuk kedua kalinya.

Pengorbanan

Pada tahun 1978 ia berkolaborasi dalam kompilasi Poetas de Matanzas, bersama dengan Lina Garcia-Oña dan Luis Lorente. Pada tahun yang sama penulis Roberto Cazorla membiayai “El gallo de oro”, bekas restoran “Chicote” di Madrid, La Tertulia
Carilda Oliver Labra sang puitis yang menyatukan penulis dan penghargaan berbahasa Spanyol dalam buletin dan risalah mereka mengunggah karya penyair perempuan.

Masa hidupnya yang berlangsung dari tahun 1980 hingga 2012 akan ditandai dengan
sebagai penghargaan atas karyanya di berbagai garis lintang, serta partisipasinya dalam berbagai event nasional dan internasional. Menyandang status janda kedua dari suami keduanya pada tahun 1980.

Dia dianugerahi Distinction for National Culture, penghargaan Nacional de Literatura de Cuba (1997) dan penghargaan José Hispanoamericano Vasconcelos.

la XIII Feria Internacional del Libro de Cuba (2004) didedikasikan untuknya. Dia telah dua kali menerima Penghargaan Maestra de Juventudes, yang diberikan Asosiasi Saíz Brothers.


Ciri khas karyanya tetap berani dan
meluap, erotisme yang tidak pernah ingin dia sembunyikan: “Aku mengacaukan cinta,
aku mengacaukannya…”

Sumber: https://noticias.upr.edu.cu/

***(MJ)

0Shares
×

Salam Sejahtera

× Hai